Ayo berjuang!

Akhirnya update blog jugaaa *mentally crying*. Gimana kabar semua? Semoga baik-baik aja ya (kayak ada yang baca aja). Semoga yang menjalani UN tahun ini dapat hasil yang memuaskan dan membanggakan juga (aaamiiin).

Sebenernya bingung mau posting apa, dan berhubung udah malem juga jadi otak mulai nggak sinkron lagi, heuheuheu~

Ohya! Besok udah mulai les Jermannya niih. Akhirnya seminggu istirahat dari perjuangan UN sudah selesai. Dan sekarang perjuangan untuk setahun ke depan akan dimulai. Semoga nggak cepet bosen, semoga rajin masuk lesnya (walaupun hanya les tapi ini les yang menentukan masa depan juga), semoga bisa cepet mahir bahasa Jermannya dan semoga tidak mengecewakan mamapapa (ini yang paling penting!).

Hmm.. Iya juga sih, di saat yang lainnya udah pada mulai les intensif persiapan buat SBMPTN, aku malah baru mulai les Jermannya. Lumayan dapet bonus seminggu liburan walaupun nggak kemana-mana kecuali ikut reunian SMA mama, heu~ :”) Terus berasa rugi juga sih udah bayar mahal sekaligus sama intensif SBMPTN tapi nggak ikut tapi nggak papa semoga jalan yang diambil memang jalan yang tepat deh..

Intinya sih sama, kita semua sedang berjuang untuk cita-cita kita masing-masing (yang masih percaya) atau berjuang untuk mempertahankan masa depan biar nggak suram dan bisa kasih makan anak-istri-suami kita. Semoga apa yang kita kerjakan sekarang dapat menjadi barakah bagi diri kita sendiri dan orang-orang di sekitar kita :D

Ngomong tentang les Jerman, bakalan ketemu sama orang-orang baru lagi dong yak. Berarti kenalan lagi dong… ya nggak papa sih. cuma ya teteup aja nervousnya .__. Juga, berarti saya harus sering-sering latihan padahal saya pemalu banget kalau disuruh ngomong gitu. Maka dari itu, rencananya bakalan nge-post dengan bahasa Jerman min. 1 minggu 1 post. Mohon doakan lancar ya, insyaAllah doanya balik ke kalian lagi :3

2 thoughts on “Ayo berjuang!

  1. Menurut kakak perlu nggak sih pakai jasa agen untuk kuliah di jerman? Kakak ambil jurusan apa? Susah nggak kak buatditerima dan belajar di studienkollage? Sebagai wanita muslim yg berjilbab, apa dipandang sebelah mata? Terimakasih kak maaf banak tanya :D salam kenal kak ^^

    • Halo, maaf nih baru sempet bales dan salam kenal juga ya :)
      Kalau aku pribadi bersyukur krn disuruh nggak usah pakai agen. Salah satunya terbukti disini jadi lebih bisa ngurus sendiri karena terbiasa. Memang nggak punya “Betreuer” seperti anak agen lainnya, tapi disini banyak anak Indo yang bisa ditanyain, diminta pendapat, dll. Lagipula cari infonya di internet nggak susah, lengkap malah, krn univ2 di Jerman rajin update website mereka.
      Salah satu keuntungan ikut agen sih kamu bisa dapet kesempatan untuk dapet Studienkolleg, bahkan sebelum kamu udah ada di Jerman. Tapi itu tergantung orangnya lagi, rajin belajarnya atau nggak jadi belum 100% kamu ikut agen dan pasti dapet Studkoll.
      Pandanganku pribadi, nggak mustahil dan susah kok kalau nggak ikut agen. Memang harus lebih rajin, tekun, dan ulet buat cari2 info. Toh, kuliah di Jerman nggak selalu gampang dan menyenangkan (curhat). Dengan ngurus semuanya sendiri bakal ngelatih kamu buat lebih kuat dan tidak gampang menyerah (kedengarannya berlebihan dan lebay, tapi coba aja alamin sendiri ^^).
      Aku disini ambil M-Kurs ^^
      Susah! Tapi nggak mustahil kok :D Salah satu yang bikin aku kaget adalah, ternyata banyak anak Indo disini yang masih belum dapet Studkoll dan mereka masih berusaha di semester2 selanjutnya. Berarti saingannya bertambah tiap semester; anak yang udah di Jerman ditambah yang baru datang dari Indo. Aku sendiri Alhamdulillaah dapet Studkoll di tes pertama walaupun awalnya masuk waiting list dulu. Temenku ada yang baru dapet Studkoll pas tes kedua/ketiga. Ada juga yang langsung dapet.
      Yah namanya juga rejeki orang beda2, tapi belajar bisa memperbesar kemungkinan untuk dapet Studkoll. Nggak usah khawatirin saingan kamu dari negara2 lain, yang dari Indo aja udah banyak. Fokus aja sama kamu sendiri dan yang paling penting bahasa Jerman harus bagus krn biasanya di tes2 Aufnahmepruefung itu Deutsch nya yang paling susah. Mathe malah gampang..
      Belajar di Studkoll gampang gampang susah. Materi yang diajarkan sih udah kita dapet pas SMA, tapi kita harus belajar dalam bahasa baru, jadi kita kayak belajar dari nol lagi. Biasanya itu yang bikin stress anak2 disini. Tapi jujur aku ngerasa lebih pinter disini, karena ngerti apa yang aku pelajari dan ngerasa nggak terlalu hafalin rumus; padahal tetep pake rumus kayak Indo tapi nggak kerasa beban. Kalo di indo pikirannya selalu hafalin rumusnya aja, walaupun nggak tau itu buat apa, kenapa bisa gitu, apa yang sebenernya dimaksud soalnya, dll dsb.
      Sebagai orang yang pakai jilbab memang sering diliat dari atas sampai bawah. Nggak cuma orang berjilbab, kalau kamu ketemuanya sama orang yang tertutup dgn orang asing ya bakalan diliat dari atas bawah. Tapi disini tetep ada yang ramah kok. Pernah juga diajak ngobrol duluan sama ibu2 ramah di kereta api (orang disini nggak biasa ajak ngobrol duluan soalnya). Yang penting harus percaya diri biar nggak dipandang sebelah mata.
      Semoga jawabannya bisa membantu ya :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s